Let’s Get Lost!

3459034933_1e799f1cff

Jam sembilan kurang sedikit. Sedikit lagi jam sembilan. Saya baru akan berencana untuk berangkat ke kantor, padahal harusnya saya sudah berada di kantor jam delapan tepat. Yak, tepatnya satu jam dua puluh tiga menit yang lalu. Entah kenapa akhir-akhir ini makin males aja buat ke kantor, suatu rutinitas yang memuakkan.

Selama perjalanan ke kantor, saya kepikiran suatu ide yang mungkin nyeleh, dan bisa juga dianggap biasa oleh orang-orang yang sudah terbiasa. Yap, seperti judulnya, “Let’s Get Lost!”. Bukaann… ini bukan acaranya NatGeo! Let’s Get Lost versi saya : Mbolang sembolang-mbolangnya, nyasar senyasar-nyasarnya. Otak perlu penyegaran, perlu sesuatu yang baru diluar segala rutinitas. Terlalu membosankan hidup kalo ndak ada gregetnya sama sekali. Jadi rencananya gini, saya (dan mungkin bakal ngajakin temen) pergi suatu kota, lalu secara acak milih angkot, dan muter-muter asal jalan aja, tau-tau udah tersesat di suatu daerah yang teramat asing! Kalo cuman tersesat aja sih kayaknya masih kurang greget, perlu nih ditambahin: DENGAN UANG SUPER DUPER MEPET DISAAT BULAN RAMADHAN DAN BERADA DI DAERAH YANG TIDAK ADA SINYAL!! Entahlah gimana caranya pulang, akan saya pikirkan nanti, kalo perlu bermalam di hutan sekalian, trus peluk-pelukan sama beruang biar ntar dikasih uang buat pulang 😀 *mulai nglantur*

Harapannya sih, selain buat seneng-seneng, kali aja suatu saat bisa saya ceritakan pengalaman sengaja nyasar tersebut ke anak cucu, dan juga biar dapat inspirasi serta semangat dalam berkarya! Semoga bukan sekedar wacana, semoga segera menjadi realita agar menjadi sejarah baru dalam kehidupan saya. UWOW YEEAAHH!!

Shaf

"Monggo bapak-bapak shaf-ipun dirapetke diluruske supados mboten dilewati setan." Kata imam pagi itu. Entah angin apa, tiba-tiba sang imam sadar akan keharusan untuk melurusrapatkan shaf. Saya tersenyum kecil.
***
Jadi inget, beberapa waktu yang lalu, ketika saya ingin merapatkan shaf, sebagian dari ma'mum memasang wajah benci. Mereka berpikir kalau kaki mereka seakan-akan mau diinjak. Lol. Bahkan teman saya satu kampung ada yang sampai dimarah-marahi di depan jamaah sholat yang lain. Hmm… memang benar sih, ilmu belum sampai kepada mereka. Lagian, sebagian dari kami yang mengetahui (meskipun sedikit) belum berani untuk menyampaikan ilmu itu kepada mereka. Ya wajar, kalo sesuatu yang mereka anggap baru dan nyleneh itu mereka benci. Tapi ada suatu titik temu ketika imam yang berbicara ketika sudah mengetahui sedikit ilmu tersebut, jamaah yang jadi makmum mau tidak mau ya musti nurut :p Sampai sekarang, saya masih penasaran dari mana si imam itu bisa sadar untuk melurusrapatkan shaf. Wallahu a'lam. Semoga kedepannya sih bisa lebih baik lagi lah, dan semoga mereka (termasuk saya) mau belajar lebih dalam 😀

Borderless? No!

Img_20120725_115646

Listrik mati. Aku terdiam dalam kesendirian. Sibuk dengan goresan-goresan pen pada selembar kertas bekas. Terserah mereka mau apa. Kenapa anak magang selalu hadir disaat kerjaan lagi deadline-deadlinenya, kepala lagi pusing buat ngasi materi ke mereka. Dan juga masih ada 'PR' yang belom sempet kukerjakan. Hmm…

letter

Img_20120713_172846

Sore selepas pulang kerja, seonggok surat tergeletak tak berdaya di depan pintu. Senyum kecil. Rupanya surat dari mbak prima akhirnya sampai. Seketika kulepas jaket dan tas, ngambil hape trus di-upload di instagram :p

Yak sip foto pun ter-upload. Kusobek tepi amplopnya, dan kubaca. Isinya? Lahacia XD