Kepadamu dengan penuh kebencian

Kepada kamu, Dengan penuh kebencian.

Aku benci jatuh cinta. Aku benci merasa senang bertemu lagi dengan kamu, tersenyum malu-malu, dan menebak-nebak, selalu menebak-nebak. Aku benci deg-degan menunggu kamu online. Dan di saat kamu muncul, aku akan tiduran tengkurap, bantal di bawah dagu, lalu berpikir, tersenyum, dan berusaha mencari kalimat-kalimat lucu agar kamu, di seberang sana, bisa tertawa. Karena, kata orang, cara mudah membuat orang suka denganmu adalah dengan membuatnya tertawa. Mudah-mudahan itu benar.

Aku benci terkejut melihat SMS kamu nongol di inbox-ku dan aku benci kenapa aku harus memakan waktu begitu lama untuk membalasnya, menghapusnya, memikirkan kata demi kata. Aku benci ketika jatuh cinta, semua detail yang aku ucapkan, katakan, kirimkan, tuliskan ke kamu menjadi penting, seolah-olah harus tanpa cacat, atau aku bisa jadi kehilangan kamu. Aku benci harus berada dalam posisi seperti itu. Tapi, aku tidak bisa menawar, ya?

Aku benci harus menerjemahkan isyarat-isyarat kamu itu. Apakah pertanyaan kamu itu sekadar pancingan atau retorika atau pertanyaan biasa yang aku salah artikan dengan penuh percaya diri? Apakah kepalamu yang kamu senderkan di bahuku kemarin hanya gesture biasa, atau ada maksud lain, atau aku yang-sekali lagi-salah mengartikan dengan penuh percaya diri? Aku benci harus memikirkan kamu sebelum tidur dan merasakan sesuatu yang bergerak dari dalam dada, menjalar ke sekujur tubuh, dan aku merasa pasrah, gelisah. Aku benci untuk berpikir aku bisa begini terus semalaman, tanpa harus tidur. Cukup begini saja.

Aku benci ketika kamu menempelkan kepalamu ke sisi kepalaku, saat kamu mencoba untuk melihat sesuatu di handycam yang sedang aku pegang. Oh, aku benci kenapa ketika kepala kita bersentuhan, aku tidak bernapas, aku merasa canggung, aku ingin berlari jauh. Aku benci aku harus sadar atas semua kecanggungan itu…, tapi tidak bisa melakukan apa-apa. Aku benci ketika logika aku bersuara dan mengingatkan, “Hey! Ini hanya ketertarikan fisik semata, pada akhirnya kamu akan tahu, kalian berdua tidak punya anything in common,” harus dimentahkan oleh hati yang berkata, “Jangan hiraukan logikamu.” Aku benci harus mencari-cari kesalahan kecil yang ada di dalam diri kamu. Kesalahan yang secara desperate aku cari dengan paksa karena aku benci untuk tahu bahwa kamu bisa saja sempurna, kamu bisa saja tanpa cela, dan aku, bisa saja benar-benar jatuh hati kepadamu.

Aku benci jatuh cinta, terutama kepada kamu.

Demi Tuhan, aku benci jatuh cinta kepada kamu. Karena, di dalam perasaan menggebu-gebu ini; di balik semua rasa kangen, takut, canggung, yang bergumul di dalam dan meletup pelan-pelan… Aku takut sendirian Dan aku benci telah kehilangan semua kebencianku kepadamu sekarang

 

*kehilangan..mu..* notes lama tp ilang gr” sempet deaktivasi akun (–“)

Iklan

Kamen Rider Den-O

Shfigures_strikedeno2_march2009_ban

Tadi pagi, abis pulang dari renang, ane nonton tipi sama ponakan. Abis ini ada kartun bagus katanya. Ane ngangguk aja sambil bengong. Sedikit penasaran sih..

18 menit kemudian.

Akhirnya, setelah acaranya selesai.. dengan wajah polos ane baca openingnya. Kamen Rider Den-O. Inget sama temen ane yang ngefans banget sama nih robot manusia. Sumpah, animasi grafisnya keren pas opening. Duel openingnya juga mayan seru.

Selang beberapa menit kemudian, ane ngerasa aneh sama tuh acara tipi. Kok enggak sewah openingnya, batinku. Tetep ane pantengin tuh dengan sabar. Karena gabegitu mudeng sama alur ceritanya, ane rada kaget pas dua robot bertopeng ini ece”nan trus abis itu pamer kekuatan gara-gara rebutan cewek. Ane tegasin lagi, REBUTAN CEWEK. Hah ?! Kok beda sama powerenjes yang duelnya sama monster aneh ?! lol. Trus tau” udah bersambung gitu aja. Nggonduk berat.

 

Hubungan Dinamis Antara Manusia dan Monitor

Monitor_advance1

Beberapa bulan yang lalu, ane sama sodara ane pergi ke pameran
komputer. Niatnya sih pengen nyari monitor tabung, soalnya monitor
yang di rumah udah mati. Walhasil, ane bawa pulang monitor 17 inch
dengan merk Advance. Kenapa Advance ? murah soalnya. Saat itu ane
belom tau kalo tuh merk terkenal gampang rusak.
Bulan demi bulan ane lalui bersama monitor baru ane dengan lancar.
Hingga akhirnya suatu saat, tuh monitor cuman muncul garis doang.
Langsung tak cabut kabel powernya, colokin lagi dan kembali normal
seperti biasanya. Lama ??? kelamaan makin sering aja tuh cabut ??? colokin
kabel power. Trus tiba ??? tiba cara itu udah ga mempan lagi tuh. Ane
bingung banget, muterin otak 90 derajat celcius. Eh tanpa sengaja ane
nemu ide bagus. Lampu bolep pun menyala di samping kepala ane. Ane
pernah baca bukunya raditya dika yang kambing jantan, pas chapter dvd
ato tipi rusak gitu kayaknya. Dan yang ane pelajari abis baca buku itu
adalah : ANGKAT MONITOR DENGAN KUAT-KUAT, PUTER-PUTERIN DI ATAS
KEPALA, kemudian TAROH LAGI PADA TEMPATNYA. Walhasil sukses tak
membuahkan hasil. Ane coba lagi berulang kali, dan akhirnya pasrah.
Ane diemin aja tuh monitor beberapa hari.
Beberapa hari kemudian, ane coba idupin lagi tuh monitor.
ALHAMDULILLAH IDUP !! dan waktu pun berlalu antara kami berdua,
menghabiskan waktu bersama, mesra banget deh. Baru berapa minggu
doang, tuh monitor nggaris lagi. Ane coba cara sebelomnya, kali ini
ane peluk-peluk trus ane taroh di kasur. Sumpah ini ane lakuin ! Eh,
IDUP LAGI !!
Suatu ketika, monitor ane ga keluar gambarnya blas. Masih mending yang
kemaren, cuman nggaris. Berbagai cara ane lakuin, dan hasilnya nihil.
Ane depresi. Inget masa-masa indah bersama tuh monitor. Inget
kemesraan kita berdua. Begadang sampe malem, ndesain ini itu sambil
dengerin lagunya Goodnight Electric. Tapi apa boleh buat, tuh monitor
tetep mati. Dan ane males banget bawa tuh monitor ke tukang service.
Pasrah. Kita pun bercerai sampe sekarang.
PUTUS.
SEKIAN.

heart to heart

lagi muter lagunya chantal kreviazuk – leaving on a jetplane. inget
banget nih lagu ngopy dari mantan pacar ane. daleemm banget. keinget
masa” dulu pas masih sama mantan, haha. melankolis banget ane.
oia, ngomongin soal mantan ane pernah copas notesnya raditya dika :
kepadamu dengan penuh kebencian, ke notes fb ane. biarpun konyol tuh
orang, ternyata bisa romantis juga. simpel sih isinya, tapi apik.
mantan pacar ane sempet menye” pas bacanya. unyu banget pas gitu :))

buat yang penasaran, cek fb ane ^^

tentang si boker

Boker itu menyakitkan. Kalo pas lagi susah keluar, rasanya sakiit banget. Apalagi pas si itunya lagi keras-kerasnya. Bisa mpe nagis darah deh kalo kelamaan ngeden ga keluar-keluar. Mungkin gini kali yah rasane nglairin. Mbayangin nyokap ane pas ngelairin ane, dengan wajah penuh keringat dan ngeden sekuat tenaga. Taruhannya nyawa pula. Si bapak yang udah memasukkan benih menunggu di luar dengan perasaan cemas. Tapi tetep aja kan boker sama ngelairin itu beda *yaiyalah..*

Tapi disisi lain, boker itu nikmat. Pas itunya keluar dengan manja gemulai namun pasti, dan terdengar suara “plung”. Lega banget abis keluar. Menyenangkan. Sensasi tersendiri pada setiap pelaku boker.

 

*pruutt.. duutt.. plung !*

saat jiwa ini stres, mungkin inilah yang bisa diungkapkan. terima kasih.

Clean-wc